Kos-sick

Hi everyone 😀

Maaf sudah lama tidak menulis di blog tercinta gw ini.. Dari terakhir kali gw nulis blog sampai sekarang banget banyak hal yang gw alamin dan jujur saja, gw jadi males banget untuk duduk di depan komputer gw ini.. Jangankan untuk update blog, untuk nonton youtube aja males banget.. Belakangan ini gw jadinya ga udpate ama sekali sama dunia maya.. Kind of feeling bored actually.. Tapi gw berusaha untuk mencoba berpikir kreatif untuk menulis kembali.. Mudah-mudahan bisa terus yaa 🙂

Gw baru aja diwisuda bulan Maret kemaren (thank youu selamatnyaa mwahahaha *kecup satu satu*) yang artinya gw akhirnya resmi statusnya kembali menjadi anak Jakarta.. Barang-barang yang dulu gw tinggalin di kosan lama selama 6 bulan lebih akhirnya sudah diambil kembali ke rumah (gw lulus bulan Juli loh padahal.. gelo kan). Meskipun gw lulus duluan dan baru diwisuda setelah 6 bulan kemudian, gw balik ke Jakarta dulu dan mencoba untuk menjalani kehidupan seperti biasa dan juga kerja.

Kalo mendengar hal ini mungkin anak-anak kos yang sekarang lagi baca berpikir pasti seneng banget yaa bisa balik ke rumah masing-masing dan ga usah susah-susah cari makan ke luar lagi..

NOT FOR MEE

Sejujurnya, gw stress berat saat musti pindah balik ke sini.. stressnya bahkan kebawa sampai liburan tahun baru loh.. Gw bahkan ga sadar apa yang gw alami saat itu, pokoknya bawaannya bete dan gelap ajaa.. Sehari-hari kalau naik bus ataupun lagi naik mobil, gw pasti mikir di Jakarta koq begini-begini aja ya.. so boring.. ga ada pohon, udaranya panas, dan kalo jalan-jalan cuman ada gedung-gedung dan orang-orang kalo mau jalan-jalan psati ke mall doank.. hhhhhhhh…

Setelah lewat masa liburan dan pikiran gw segar kembali, gw baru sadar kalo sebenernya rasa depresi itu mulai balik lagi.. rasanya yaa seperti yang pernah gw tulis di sini. Orang yang lagi stress mana sadar kalo lagi stress..


Pas gw kembali ke Bandung untuk untuk wisuda, gw sempet jalan bareng salah satu temen baik gw, E.R. Si E.R. ini asalnya dari Bekasi.. jadi bagi dia kalo kuliah di Bandung uda seperti lagi jalan ke luar negeri (saking jauhnya yaa Bekasi huehehehe).
Jokes aside, E.R sempet curhat ke gw kalo dia pun kangen sama Bandung.. rasanya hampa aja kalo uda musti balik lagi ke kota asal karena di Bekasi juga mah ada apa, malah sempet rasanya lebih enak aja kalau musti hidup di Bandung dan mengulangi masa kuliah.
Gw pun setuju.

Ada temen gw satu lagi juga dari Aussie namanya I.K. Pas gw curhat ke dia, dia juga bilang “gw tau banget le perasaan lu..”. Dia ternyata juga sempat linglung saat harus balik lagi ke Jakarta saking uda terbiasa dengan kehidupan di Aussie. Mau jalan-jalan di Jakarta adanya mall semua hadehh.. apa ga ada ya tempat-tempat jalan lain selain mall di Jakarta..

Sepertinya orang-orang yang sudah hidup lama di luar kota dan balik lagi ke Jadetabek rasanya hampa yaaa.. Rasanya ada sesuatu yang tertinggal nun jauh di kota singgahan. huhhh..
Tapi, ada hal yang sempat gw tanyain ke E.R. pas lagi curhat..

“Kalau seandainya lu tinggal di Bandung, tapi ga di Ciumbuleuit.. seperti di Kopo, Batununggal, atau tempat-tempat lain yang jauh, lu mau tinggal di situ ga?”

“Ogah banget.. Mending balik ke Bekasi..”

Gw pun juga jadi sadar juga akan pertanyaan gw sendiri.. Kemudian gw pun tersadar.. This is just a temporary home for me.  Apa yang terlihat manis di pikiran ternyata ga seindah kenyataan juga, toh di Bandung gw cuman ngekos doank dan rumahnya bukan permanen milik gw. Emangnya gw mau selamanya tinggal di kosan? Maybe sihh.. kosan gw enak cuy.. huehehehe.. tapi ngga deh 😛

Saat balik ke kosan untuk terakhir kalinya dan mengambil barang-barang yang tertinggal, gw pun mengenang masa-masa di kosan gw, ada meja besar di ruang tamu tempat biasa gw makan, tv dan sofa tempat biasa gw hangout bareng yang lain, tamannya yang banyak tumbuhan, lemari es yang biasa gw pake untuk nyimpen makanan-makanan gw, sampe juga kucing-kucing yang ada di kosan itu..
dan akhirnya gw berkata dalam diri gw sendiri.. it’s time to go back home 


Sejak udah balik permanen ke Jakarta, gw jadi sadar betapa beruntungnya gw untuk bisa tinggal di Jakarta. Banyak hal yang sebenernya bisa juga gw dapetin dibandingkan kalau harus tinggal di luar kota, seperti ada rumah sendiri, kesempatan kerja lebih banyak, event-event yang seru, dan juga pertemanan yang lebih banyak dan juga lebih nyambung (conq di jakarta kan banyakkk huahahahaha). Meskipun Jakarta penuh dengan panas, macet, polusi, lokasi-lokasi Jakarta yang serba jauhh, dan makanan yang over-priced (banget..), banyak hal yang sebenernya bisa dicari dan disyukurin. Toh ntar juga kalo uda kerja juga ga ada waktu buat main-main dan jalan-jalan kan yaaa..

Seandainya pun gw disuruh tinggal dan ngekos balik ke Bandung lagi, mungkin gw akan memikirkan lagi.. pusing buuu ngurusin pindahan lagi maless.. Tapi selain itu, rumah asli gw kan di Jakarta.. kalo di Bandung pun gw juga paling hanya males-malesan di kosan dan kalau untuk kehidupan sebenarnya pun pasti hanya sekitaran kosan-kampus doank..
Hei, kalau seandainya gw cinta Bandung, gw pasti suka sama semua daerahnya.. realitanya gw cuman suka daerah-daerah deket kampus gw doank huehehe.. selain itu susah saja untuk meninggalkan kebiasaan yang udah gw bentuk selama lima tahun lamanya.

Untuk yang sedang rencana mau ngekos, baik untuk urusan kuliah ataupun kerja, apalagi jika tempat yang dituju lebih bagus daripada kampung halaman.. hati-hati yaa untuk tidak melupakan kampung halaman kalian sendiri, karena pada suatu saat pasti kalian harus kembali lagi ke kampung halaman kalian. Dan jangan sampai sudah saking terbiasanya di tempat baru kemudian malah baper kemudian melupakan tempat lama. Ntar hal yang seharusnya hanya bersifat sementara malah dijadikan realita lagi.. kan berabee

 

Iklan

2 pemikiran pada “Kos-sick

  1. Hi Leon! I’m your secret admirer. (Kalau nulis gini masih jadi secret admirer gak ya :p) I once met you in Istana Plaza but I didn’t have encourage to say hello 😦
    I really enjoy your blog, your instagram and also the way tou present yourself. Sometimes I get jealous because I never reveal the real me – you know, judgement.
    Kamu keren! 😁

    Sekarang udah di Ibu kota ya? Sukses yaaaa. All the best for you.
    I hope we can be friends (Ciyeeee)
    If can’t, can you say something to me? (Please 😌)

    P.S. I wanna ask you one question. Do you think there is true love in this G-World? I start to give up in love. (alamak sedihnye)

    Waiting for your reply,

    Turquoise

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s