Inexperinced.

Minggu itu merupakan minggu yang sial buat gw. Gimana ga sial, di minggu itu gw baru nyadar kalo kartu ATM gw ilang. Gw merasa aneh aja karena gw jarang banget memakai kartu ATM gw. Paling ATM gw pakai buat apa sih, paling buat ambil duit atau bayar debit. Dan biasanya setelah gw pakai pastinya gw masukkan lagi ke dalam dompet. Bayangin kalau lu baru nyadar kartu ATM lu hilang saat lu mau ambil duit. Bingung ga sih.. mungkin merasa disantet atau dihipnotis kali ya koq malah bisa ga inget apa-apa, dan tiba-tiba kartu ATM lu ilang aja..
Gw mencoba mundur hari demi hari sampai akhirnya gw bisa ingat kapan terakhir kalinya gw memakai kartu ATM gw.. Yang gw inget adalah gw memakai kartu gw di mesin ATM yang sama, tapi dengan dodolnya gw lupa ngambil kartu ATM gw balik.

Rupanya minggu itu gw lagi ngiseng ngambil duit dengan cara yang berbeda, yaitu memasukkan angka nominal sesuai dengan keinginan gw. Kalau biasanya gw tinggal memilih nominal uang yang gw pengen ambil dan kartunya keluar terlebih dahulu sebelum duitnya, kali ini malah keluar duitnya dulu sehingga gw langsung cabut aja dari tempat tanpa memedulikan kartu gw. Gila yak. *membayangkan seandainya orang setelah gw langsung menghabiskan duit gw..*

Ya sudahlah, terpaksa gw harus mengambil ganti kartu ATM gw di cabang yang ada.

Di bank tempat gw mengambil kartu atm, gw dilayani seorang teller pria. Kelihatannya ramah sih.. and quite cute (ga siah biasa aja mwahaha) dan tentunya sebagai seorang teller yang baik harus mengikuti prosedur yang harus dilakukan untuk menjaga keamanan para nasabah bank.

Setelah menanyakan nama, tempat tinggal, pemakaian kartu ATM terakhir gw, dan informasi-informasi lainnya, orangnya pun memberikan suatu informasi..

“mungkin kartunya bakal diproses agak lama ya, dan mungkin ga bisa hari ini.. mungkin mau mengambil minggu depan?”

Me: “rrrr… ga bisa hari ini ya? soalnya kan bakal butuh banget.. dan malas bolak balik juga kan”

“nanti coba dicek dulu ya..”

Setelah mengecek, dia menjelaskan kalau cabang bank asli gw juga lagi sibuk hari itu dan mungkin baru bisa diproses agak lama, dan mungkin juga tidak bisa hari itu juga.

“hoo ok. kalau seandainya saya mau menarik duit dari teller langsung bisa ga ya?”

“hehe.. lagi butuh banget ya?”

“iya lah, saya mahasiswa.. šŸ˜’”

Dalem ati: “duit gw juga terbatas keleus.. mahasiswa gitu.. “


“mungkin mau mengambil minggu depan saja?”

Sebelum gw bisa menjawab balik, “… tapi mustinya selesainya hari ini sih”

“ya uda lah, ambil hari ini saja lah yaa” *kesel*

Ok. Gw harus menunggu lagi sampai dipanggil berikutnya. Gw males kalo musti bolak balik.. mahal di angkot males banget..

2_hours_later..._in_Sun_Bleached

“mas leon, kartunya sudah bisa diproses”

Dalem hati: “akhirnyaaa”

“Ternyata kartu ATMnya benar tertinggal di mesin ATMnya sehingga kartunya tertelan dalam mesin. Kartunya sih sekarang ada di cabang Merdeka.”

setelah itu dia nanya lagi

“Mungkin mau ambil lagi kartunya di Jalan Asia Afrika?”

sebelum gw bisa jawab lagi..

“…tapi mendingan ga usah lah ya, kalau bikin di sini mumpung gratis”

*gondok*


871

Selama pemrosesan kartu, dia juga sepertinya diawasi mayan ketat sama bosnya di belakang, dan dia juga selalu menanyakan bosnya untuk memastikan supaya ga salah langkah kali ya. Yang membuat gw bingung adalah dia ga cuman sekali nanya bosnya, tapi berkali-kali.. seperti parno amat takut membuat kesalahan.

Pada akhirnya beberapa menit kemudian gw pun baru terpikir dan baru sadar, jangan-jangan dia orang baru lagi.. jiaahhh pantes aja rasanya kaku amat dari tadi mwahahaha

Meskipun gw ga terlalu kesel-kesel amat menghadapi teller yang ternyata orang baru di sini *so lucky to be in a good mood*, gw akhirnya merasa gw harus lebih bersabar dan memaklumi kesalahan dan kekakuan dia dalam melayani nasabah.

Jadi inget juga masa-masa gw dalam menjadi pelayan resto di mana gw juga kaku banget di hari-hari pertama.

Gw pun merasa kalau pembawaannya yang kaku itu memang ada kelucuannya tersendiri. Yaa maklum ya namanya juga orang baru. Dan ga mungkin kan kalau membuat orangnya merasa bersalah banget..
Daripada merasa gondok sendiri, mendingan ikutan ketawa bareng atau ngeledekin dikit supaya suasananya agak mencair.

Terakhir, kalau ditanyain sama bosnya gimana performansinya, just say everything is OK šŸ‘Œ *meskipun bosnya ga nanyain langsung sih, tapi setidaknya lu menunjukkan rasa puas kan*

giphy

Pada akhirnya, mungkin bosnya merasa lebih jelas untuk memberikan informasi-informasi tertentu kepada gw sehingga bosnya akhirnya mengambil alih pekerjaannya *jauh lebih cepet sihh*. But yes, finally I got my card back. šŸ™‚

 

(Sebulan kemudian, gw pun harus balik lagi karena dompet gw mendadak ilang… šŸ’©)

 

NB: peristiwa yang gw tulis ini terjadi bulan Februari..
Maaf karena sudah sebulan tidak update blog, feeling so distracted with all the stuff that has been happening, apalagi menyangkut skripsi dan kebosanan hidup huhu (merasa sangat malas berlipat ganda bulan lalu).
Padahal banyak yang pengen ditulis.. cuman ya itu.. untuk mengerjakan sesuatu rasanya malas saja wkwk.

Mudah-mudahan bulan Mei bisa lebih cerah kembali šŸ™‚

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s