I’m Ready To Get Fat Again πŸ˜

Sepertinya sudah lama gw ga menceritakan kehidupan gw sendiri..

Halo Leon, apa kabar?
Baik-baik saja koq.. Sekarang saat gw menulis ini sudah lebih baikan maksudnya.. Gw merasa bulan November kemaren bener-bener rollercoaster banget bagi gw..

Bulan November kemaren gw jadi selalu kedatangan tamu ke kos gw dan nginep bersama gw (ehem to D and J, if you’re readingΒ πŸ˜› ) lucu aja sih kalo dipikir-pikir karena kalo ada temen gw pasti bawaannya makaaaaannn mulu..
Kalo dipikir biasanya pun gw suka berhemat dengan duit di semester-semester awal, tapi karena sudah tahun-tahun terakhir mahasiswa pastinya rasa bosan yang sangat pun pasti melanda.. dan orang yang tadinya merasa punya duit terbatas pun tiba-tiba saja merasa punya duit dari langit.. (sebenarnya masih duit ortu yaa.. tapi ya sudahlah, thanks to my mom and dad yaa huehehe)

Jadi jangan heran ya bagi yang mengikuti IG gw, pasti bakal dibanjiri dengan foto makanan mulu (and hell yeah I love taking my food pics hihihi πŸ˜€ )

Tapi terdapat satu minggu di pertengahan bulan November di mana gw merasa.. sakit..

Flu + demam bercampur baur sehingga di minggu itu pun gw merasa sangat lemah.. Mana lagi hujan terus lagi di Bandung, makin dingin aja cuacanya..
Nafsu makan gw pun berkurang drastis.. Makanan yg gw paling suka aja mendadak menjadi aneh banget rasanya, jadi agak males buat ditelen dan dikemut mulu..
Temen gw, A, pun sadar kalo gw makan lebih sedikit dan lebih lambat dari biasanya.. it does not feel like my usual self u kno..

Di saat-saat sakit lah, gw mendadak merasa kalo.. gw kesepian banget.. I felt so lonely..
Saat tiba-tiba merasa lemah aja, gw merasa aja kalo gw ga tau harus minta tolong ke siapa, dan merasa harus berjuang sendirian juga saat gairah lu mendadak hilang begitu saja.

Meskipun temen gw J akhirnya datang juga dari Jakarta ke Bandung untuk nemenin jalan-jalan, sepertinya nafsu makan gw belom sepenuhnya balik setelah itu.. Tapi yang pasti sedikit demi sedikit gw berjuang untuk mendapatkan semangat hidup gw kembali.. (thanks ya J for the visit huehehe)

Di minggu terakhir bulan November ini, orang tua gw mendadak aja tiba-tiba pengen ngunjungin gw.

Biasanya kalo ortu ngunjungin gw, gw merasa malas aja.. pasti dikomentarin banyak soalnya dan diceramahin banyak, sometimes so annoying tho, and sometimes very tiring also..
Tapi kali ini, entah kenapa gw merasa seperti sebuah pencerahan, yang pasti gw merasa harus ditemenin ortu gw secepat mungkin.. tumben-tumbenan ya..


Datang ke Bandung, nyokap gw merasa kalo gw merasa kalo gw semakin kurus lagi!
Iya, sebenarnya gw juga ngerasa kalo gw mendadak jadi kurus lagi, padahal saat liburan ke Pontianak 2 bulan lalu, gw mendadak menggendut gitu hihi πŸ˜›

Yaa, itu kan karena nafsu makan gw berkurang semenjak sakit.. Saat sakit aja gw merasa makanan yang gw bisa makan hanya makanan berkuah hangat saja, selain itu gw mendadak bakal pusing dan ga sanggup habisin makanan gw (so not me πŸ˜›)

Di sini gw merasa kalo gw kali ini memang kangen sama orang tua gw. Akhirnya di dalam kamar kos gw, bisa membuat ketawa lagi, sharing-sharing dan gossip-gossip dikit sama nyokap, nasihat skripsi dari bokap, dan hal-hal lain yang membuat hari-hari sebelumnya terasa dingin menjadi hangat kembali.

..jadi ga sabar pengen liburan Desember..


Selama dua temen gw (D&J) ngunjungin gw di Bandung, gw sempet mikir kalo gw juga harus bisa ngajakin ortu gw ke tempat-tempat makan yang unik di Bandung dan yang mungkin ortu gw bakal demen juga tentunya. Jadi gw juga membuat janji dongs kalo seandainya ortu gw ke sini, gw bakal jadi pemandunya huahaha.. (tapi ga nyangka juga bakal kejadian 2 minggu ke depan lol)

Di hari pertama, gw ngajakin ortu ke tempat yang namanya Lotek Mahmud.
Gw merasa perlu banget ngajakin ortu gw ke tempat ini karena kadang kalo ke Bandung, makanannya suka ngebosenin karena kebanyakan adalah cafΓ© atau tempat nongkrong. Gw pengen nunjukin kalo ada juga tempat yang bener-bener homey banget dan juga murah, tapi yang pasti suka rame banget kalo jam makan.

Makan-makan di lotek mahmudd
Makan-makan di lotek mahmudd

Di sini, nasi bakmoy tentu jadi juaranya karena paling banyak dipesen. Selain pesen nasi bakmoy, sekeluarga juga gado-gado atauΒ  lotek, kangkung petis, nasi bakut, rujak, dan menu minuman tentunya.

Nasi Bakmoy @ Lotek Mahmud
Nasi Bakmoy @ Lotek Mahmud

Tempat ini memang rekomendasi banget sih bagi yang belum pernah, karena selain makanannya homey banget, masakannya juga murah.. ntah kenapa saking homeynya, ini makanan pasti bakal bikin nagih lagi untuk balik (dalam bulan November ini, ini udah ketiga kalinya gw ke sana, setelah nemenin D dan J hihihi)

Dari atas: Kangkung Petis, Nasi Lengko, Lotek, Rujak Uleg
Dari atas: Kangkung Petis, Nasi Lengko, Lotek, & Rujak Uleg

Yang pasti, nyokap gw terkesan dengan tempat ini. It’s such a humble place with humble food.

Kebetulan juga, ada yang jualan mangga di depan Lotek Mahmud, kebetulan banget mangganya lagi musim dan manis bangett.. Jadi kalo seandainya ke sana, jangan lupa juga untuk beli mangganya huehehe.

Di sekitar lotek mahmud, ada toko tempat grosiran bahan-bahan salon atau kecantikan wanita.. dan para wanita pasti senang dan sukaaa banget menghabiskan waktu di situ, karena katanya harga barang-barang di situ jauh banget murahnya. Jadi buat yang lagi bawa istri ataupun cewenya, tempat ini harus diwaspadai 😱


Malamnya, gw ke daerah Jalan Riau untuk ke satu tempat yang namanya Nasi Kalong.

Nasi Kalong
Nasi Kalong

Awalnya tau dari J, dan gw senang dengan nasi ungunya yang enak banget. Saat gw bawa D ke sini, ternyata D juga suka deh jadi gw merasa di sini nasi ungunya memang khas. Selain itu katanya buncisnya juga enak banget, temen-temen gw sampe heran kenapa gw malah ga cobain buncisnya..

Buncisnya katanya sih enak yaa
Buncisnya katanya sih enak yaa

Orang tua gw sayangnya kurang demen huahaha.

Nyokap gw bilang nasinya sebenarnya bisa bikin sendiri (tapi kaga ihhh mihh, nasinya ungunya susah kali buatnya, bisa gurih dan enak gitu huhuhu… πŸ˜“)

Tapi satu hal yang membuat nyokap gw kecewa adalah penetapan harga yang ga konsisten sama sekali. J pun mengatakan kalo harganya memang suka berubah-ubah, tergantung yang memesan siapa..
Nyokap pun merasa ditipu karena harga yang ditetapin dua pemilik tempat makan saja harganya bisa berbeda-beda, dan ga ada struk belanja ataupun list harga makanannya lagi. Nyokap gw juga sempet adu mulut sama penjualnya soalnya harganya sempet diubah saat mau mesen, dengan berbagai embelan si penjual. So disappointing. πŸ˜”

Segini harganya bisa sampe 50rb πŸ˜—
Segini harganya bisa sampe 50rb πŸ˜—

Jadi buat yang pengen ke sini, saran gw hati-hati dalam mengambil makanan, karena salah-salah ambil kebanyakan bayarnya pasti mahal banget.


Hari besoknya, gw ngajak makan siang di Kehidupan Tidak Pernah Berakhir. Unik kan namanya lol

Kehidupan Tidak Pernah Berakhir :)
Kehidupan Tidak Pernah Berakhir πŸ™‚

 

Jadi ini sepertinya restoran vegan paling favorit di Bandung dan konsep makanannya juga lumayan unik, apalagi bagi orang Indonesia yang belum pernah makan menu vegan. Di sini 1 porsi (nasi + 4 sayur) itu hanya 6rb. Murah sih, tapi porsinya juga agak kecil, apalagi bagi para cowo yang nafsu makannya besar (seperti gw 😜). Tetapi selain sayur, juga ada “daging-dagingan” yang terbuat dari campuran jamur dan kedelai, tapi harus bayar lebih lagi untuk satu potong “daging”nya.

Seporsi dengan banyak daging bisa sampe 30rban lebih

 

Sebenarnya bukan hal yang baru buat orang tua gw, tapi orang tua gw juga terkesan karena harganya yang sangat murah dan kepintaran restoran dalam membuat “daging-dagingan”nya bener-bener terasa seperti daging. Menu “daging-dagingan” favorit di sini itu satenya.

Saking terkesannya, nyokap gw akhirnya bungkus 20 tusuk untuk dibawa pulang, dan 10 tusuk untuk gw dimakan di kosan 😜

Sate Jamur + Kedelai πŸ‘
Sate Jamur + Kedelai πŸ‘

Jangan salah, satenya pun ga murah.. setusuk aja bisa sampe 7rb, tapi beli 10 tusuk harganya hampir 50rb. Yaa di sini satenya emang juara sih πŸ˜—

Tapi yang pasti, nyokap gw jauh lebih terkesan dibandingin makan di Nasi Kalong, apalagi karena harga di sini juga jelas dan dapet struk belanjanya juga.


Habis belanja baju di outlet, gw juga bingung mau ngajakin makan malem di mana, apalagi lagi males untuk pergi jauh-jauh.

Akhirnya setelah dipikir, akhirnya gw bawa ke Giggle Box di Setiabudi, padahal gw baru makan di sana sekitar 2 hari yang lalu, tapi gw pikir apa salahnya kalo gw bawa orang tua ke sana.

Giggle Box Bandung
Giggle Box Bandung

Buat yang pengen makan cantik, gw percaya kalo di sini tempatnya, karena tempat di sini bener-bener mewah, dengan kesan vintage tahun 50-60an. Tapi di sini harganya terjangkau banget, apalagi untuk makanan cafΓ© dan menu steak. Hanya range 25-50rb aja. Di Jakarta pasti susah banget untuk mencari makanan dengan konsep seperti itu dengan harga yang terjangkau. I mean the place is fancy as shit..

Harganya mayan terjangkau loh
Harganya mayan terjangkau loh

Ortu gw juga setuju. Dengan harga 30rban saja bokap gw uda dapet beef schnitzel yang porsinya lumayan besar.. Jadi ortu gw merasa puas dengan makanan dan layanan di sini. Untung saja gw bawa ke sini.. kapan lagi bisa makan puas sambil ketawa bareng orang tua..

Di sinilah gw baru mencoba mangga yang dibeli di Lotek Mahmud (potong sendiri dongs) dan ternyata rasanya manis banget πŸ™‚


Yaa pada saat liburan kemaren itu gw merasa bersyukur banget tentunya, karena masih ada orang tua gw yang setia datang ke Bandung cuman untuk memberikan semangat tambahan lagi, apalagi di saat gw lagi butuh banget..

Setiap kali di Bandung, orang tua gw pun sebenarnya pasti ga tanggung-tanggung untuk memanjakan anaknya, tetapi biasanya gw pasti selalu menolak pada orang tua gw.. alasannya ya ga enak aja gitu kan, apalagi takutnya barang-barangnya ga terlalu butuh banget..
Tapi sekarang ntah kenapa urat malu gw sepertinya rada konslet dikit πŸ˜‹ dan gw kali ini ga malu-malu untuk menerima pemberian dan tawaran-tawaran menggiurkan dari ortu gw.

Mau beli kue? mauuu
Mau beli baju? mauuu
Mau beli snack? mauuu

Gw merasa seperti bayi kemaren.. sepertinya gw demen juga dimanjain #eeeh

Ceritanya kan mumpung masih belom kerja sendiri, jadi boleh lah ya dimanjain dikit hihihi :mrgreen:

Tetapi dengan kasih sayang seperti itu, seperti gw langsung melupakan rasa sakit dan kesepian gw yang gw alami sejak sakit.

So yeah I’m very thankful for that.

Tetapi, hal yang bikin gw kepikiran sampe sekarang adalah gw ga pernah menyadari sampe sekarang kalo sebenernya gw itu sangat beruntung masih punya orang tua seperti itu.. Makanya mulai sekarang gw harus inget untuk lebih bersyukur lagi dengan apa yang gw punya sekarang, apalagi kalo yang gw punya sebenernya di depan mata.. you know.. enjoy the little things in life? πŸ˜‰

Dan setelah ortu gw balik, keesokan harinya gw merasa gw tambah kuat.. sepertinya gairah kehidupan gw mulai bertambah.. dan sepertinya nafsu makan gw sudah balik πŸ˜‹

Aduh jadi takut menggendut lagi nih jadinya hihihi

Ga sih.. ga bakal segendut ini juga hihihi amit2 gilaa 😝

(di saat sedang menulis ini, gw uda makan berapa macam snack ini.. lapeeerrrrr)

NB:
Sebenernya kalo diliat post kali ini kurang bermakna gitu kan yaa hihihi, malah lebih mirip review tempat makan jadinya.. Tapi gpp, sepertinya tujuannya memang itu koq lol, karena gw ga pernah menceritakan tempat-tempat makan di Bandung juga kan yaaa.. siapa tau bisa menjadi referensi bagi yang belum pernah makan di tempat-tempat itu juga. πŸ™‚
gw juga pengen menceritakan pengalaman jalan-jalan gw kemaren karena dari 4 tahun gw di Bandung, sepertinya ini yang paling berkesan πŸ™‚

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s