I Don’t Wanna Be Your Hero..

Kejadian bulan lalu.

Pagi-pagi saat gw lagi kelas, gw sempet kaget terima message lewat whatsapp.. tumben gw pikir..
ternyata dari bokap gw..

Inti dari pesannya sih, bokap gw sempet kecewa… kecewa gara profile picture yang baru gw ganti.. bokap gw bilang kalau banyak yang menganggap profile picture gw itu aneh dan bikin orang ga nyaman..

Waduh.. apa jangan-jangan gw sudah menyinggung banyak orang ya dengan profile picture gw??
Jangan-jangan gw malah dilaporin ke polisi lagi dan gw malah dijeblosin ke penjara..
Apa jangan-jangan foto profile picture gw vulgar banget sampe orang gerah ngeliat gw??
Apa gw terlihat kasar banget dan orang-orang melihat gw seperti psikopat??

Setelah mempertimbangkan ulang di kepala profile picture yang baru gw pasang dan segala macem konsekuensinya, akhirnya gw memutuskan untuk tetap menggunakan profile picture itu. #YOLO

Gw awalnya pasang profile picture gambar ini menjadi gambar ini.

Gimana menurut kalian, gila kan gambarnya.. dengan gambar seperti itu mungkin dunia bisa hancur kali ya dengan keimutan dan keunyuan gw dan bakal rusuh besar di mana-mana..

Chaos everywhere!

Gw jujur aja bingung banget (dan kecewa banget) dengan sikap orang tua gw kali ini. Hal sepele seperti ini aja sampe diprotesin dong..

Di saat bokap gw message itu, gw langsung juga langsung bales balik yang isinya kurang lebih gini:

“I don’t care.. If you’re not happy, deal with it.. You are the one who sound so insecure! I do what I want as long as I’m not doing anything offensive.. And if they are not happy, then it’s their problem.. so deal with it!”

Setelah itu bokap gw ga bales lagi deh.


Memang sih, gw memang tampaknya rebelious banget ya sama orang tua gw.. tapi yaaa itulah salah satu sikap gw..

Tapi gw juga suka kesel kalo hal-hal kecil seperti ini aja gw musti diatur-atur..
Kalo hal kecil aja sampai dipermasalahkan, gimana nanti kalo seandainya gw uda punya pasangan hidup?!
Bisa lebih dikomentarin kali ya dan tindakan-tindakan gw diawasi dengan was-was..

Gilak..

 

Kadang gw merasa tekanan dari orang tua gw itu besar banget.. mentang-mentang gw paling anak paling tua kali ye..
Gw merasa kalo orang tua gw mengharapkan lebih dari gw karena gw sebagai anak paling tua di keluarga, dan dengan harapan bahwa gw bisa menjadi panutan bagi adek-adek gw juga.
Gw juga merasa kalo orang tua gw mengharapkan kalau gw harus bisa melakukan lebih dibandingkan adek-adek gw.
Gw juga merasa kalo gw diharapkan menjadi contoh yang baik di mata orang lain.. mungkin terkesan lebih dewasa untuk orang lain kali ya.

Gw tau kalo nanti gw pastinya harus bisa bertanggung jawab, dan sebagai manusia tentunya gw harus sadar akan tanggung jawab yang akan gw hadapi nantinya..
Tapi, yang bikin menjadi beban itu ketika orang tua gw terus menerus mengingatkan kalau gw itu anak sulung..

I’m sorry to tell you, but that’s the harsh reality.. I’m not trying to scare you or anything, but you have you take responsibility“, kata nyokap gw.. kalimat yang lumayan nancep di otak dan hati gw..

Not trying to scare me my ass..

Ntah kenapa semenjak itu, gw menyadari (dan merasa) kalo gw justru malah mencari-cari kebebasan di saat-saat sekarang.. dan gw mempertanyakan hal itu.. Seakan-akan pada masa-masa yang telah lewat, gw ga bisa bebas sama sekali..

It feels like I have missed most of my childhood, becoming someone I didn’t want to be.. I felt soulless..

Apakah mungkin karena dulu, pengaruh tekanan dari orang tua lumayan besar supaya “masa depan” gw cerah? Atau lebih tepatnya dianggap “cerah” oleh mereka?

Semenjak coming out pun gw merasa lebih bebas.. dan gw menginginkan kebebasan..
Gw pengen mendapatkan kesempatan-kesempatan yang ga bisa gw dapatkan di saat gw lebih muda.

Gw pun menjadi lebih open-minded dan pengen banget mencoba hal-hal baru (yang penting hal-hal barunya sesuai keinginan gw dong, ga semua hal baru dicobain banget juga).

Itu termasuk fashion, style, principals, behavior.. anything new!
I want to shape my new image and leave my old me behind..


Semenjak itu gw merasa berada di lingkungan yang, yaaaa bisa dibilang agak aneh bagi gw sendiri.

Melihat temen-temen sekuliahan gw uda pada mulai kerja semua, apalagi di perusahaan-perusahaan yang lumayan formal dan lumayan besar, seperti di bank ataupun perusahaan motor (ga usah sebut merk :* )

Melihat hal itu, gw pun menjadi takut untuk dibandingkan dengan temen-temen gw, because it’s just so not me

Gw ga tahan dengan yang namanya formalitas perusahaan dan aturan-aturan yang terlihat kaku (di perkuliahan aja gw merasa hal itu aneh banget).. harus pakai baju lengan panjang dan pakaian serba formal, aturan yang juga ketat banget..
Apakah mungkin gw terlalu lebay karena gw cuman mengira-ngira dan belom melihat hal yang sebenarnya seperti apa? Ga tau juga deh..

Gw pun jadi berpikir mengapa orang sangat ingin masuk dalam perusahaan seperti itu..
Apakah karena gajinya yang besar? Apakah karena memang bekerja pada industri itu?
Apakah supaya bisa terlihat terpandang, pintar dan keren? Atau karena tidak ada pilihan lain?

Gw sih tidak tau pasti apa yang mereka kejar.. atau lebih tepatnya gw juga bingung gw sebenarnya mengejar apa dalam hidup..

Yang pasti, untuk sekarang, gw belom terpikir sama sekali jika harus mengikuti langkah mereka..

I want to enjoy my youth while i still can.. dan gw juga takut kalau gw ga bisa menikmati nanti kalau sudah tua.. gw ga mau terdengar kaku dan berjiwa muda..

Gw jadi inget tentang komik di atas, melihat bagaimana orang harus diatur-atur sama lingkungan karena merasa “diharapkan”..

Kalau misalkan hal-hal yang diharapkan dari lingkungan itu ga membuat bahagia sama sekali, what’s the point of living?

Tentunya beda kalau hal tersebut dilakukan karena mempunyai niat yang murni dan alasan yang jelas.

That’s why I’m dedicated to finding my own version of happiness.

Let me go
I don’t wanna be your hero
I don’t wanna be a big man
I just wanna fight with everyone else

Your masquerade
I don’t wanna be a part of your parade
Everyone deserves a chance to
Walk with everyone else

While holding down
A job to keep my girl around
And maybe buy me some new strings
And her and I out on the weekend

And we can whisper things
Secrets from my American dreams
Baby needs some protection
But I’m a kid like everyone else

So let me go
I don’t wanna be your hero
I don’t wanna be a big man
I just wanna fight like everyone else

Iklan

2 pemikiran pada “I Don’t Wanna Be Your Hero..

    1. Ceritanya gambar kedua lebih terlihat unyu, apalagi biasanya yg foto kyk gt kan biasanya cuman cewe aja..
      Maksud gw sih untuk menghibur orang lain juga, malah ditanggepinnya berlebihan sama ortu.. Jadi karena menurut gw alesan mereka lebih ga masuk akal, gw tetep ga ganti deh hahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s