Do You Even Serve?

Sebuah tulisan yang terinspirasi dari liburan kemaren, dan liburan sebelumnya, dan pengalaman sebelumnya semasa kuliah~

 

Jakarta.. Bandung.. Jakarta lagi.. Bandung lagi..

Bagi mahasiswa yang kuliah di luar kota pasti tau dong rasanya di antara dua kota yang berbeda.. kalau balik pas liburan tiba-tiba keadaan jadi berbeda juga. Culture shock.

Ini hal yang gw sering alami, apalagi sebagai mahasiswa yang tentunya harus balik ke rumah pada saat liburan panjang..
(Iya lah, masa liburan panjang gw ga balik ke rumah, mau makan apa gw di Bandung?? :meringis: )

Misalkan aja ya.. kalo di Bandung perkembangan kotanya kan agak lambat, sedangkan di Jakarta aja tiba-tiba uda nambah mall lagi satu, restoran tiba-tiba aja uda banyak yang baru di mana-mana, muncul gedung baru lagi satu deket rumah.. kalo di Jakarta gw malah serasa di kota baru.. -___-

Jenis makanan aja juga beda.. kalo di Bandung banyak banget cafe gaul buat nongkrong, di Jakarta mah tempat apaan buat nongkrong puas sama temen-temen? Mau ngebucks, basi banget.. (bukan basi juga sih, maksudnya mainstream gitu kan hihihi :mrgreen: )

Harga makanan juga kerasa bedanya.. di Bandung kan banyak makanan murah tapi unik-unik (tampaknya mahal padahal porsinya juga kecil dan rasanya juga enak hahaha), kalo di Jakarta mah di mana-mana mahal dan sepertinya kurang unik..

Tapi di post ini gw ga ngebahas tentang kota dan makanannya.. tapi lebih ke.. perilaku masyarakatnya.. lebih tepatnya perilaku pelanggannya.

Sebagai orang Jakarta, gw tentunya sadar dong kalo perilaku masyarakat di Bandung juga beda banget.. Masyarakat kota Bandung jauh lebih sopan dan lebih manis ๐Ÿ˜€ ย orang-orangnya juga lebih sabar dan ramah pisan ๐Ÿ™‚

Gw nyadar banget kalo misalkan lagi jualan nyari dana buat acara kampus, mahasiswa kampus pasti akan lebih banyak jualan di depan restoran gede.. ntah jualan balon, mawar, coklat, dan barang-barang lainnya.
Gw selalu nyadar kalo lagi jualan.. (sebagian besar) orang Bandung pasti selalu mencoba untuk berhenti berjalan dan mendengar penjelasan kita (lagi jual apa, jualan buat apa, dll).. dan kalau ingin menolak pasti menolak juga dengan halus.

Beda banget dengan (beberapa) orang Jakarta yang langsung jalan menghiraukan penjualnya, ga pake kiri kanan lagi.. uda gitu mukanya nyolot lagi.. nyebelin ๐Ÿ‘ฟ

Hal ini ternyata juga berlaku untuk sikap pada pelayan restoran loh.

Selama liburan-liburan kemaren, ga jarang gw ngeliat keadaan di mana orang kasar banget ke pelayannya.. ntah di sama kenalan baru, temen, atau pun keluarga.. (yup gw akhirnya sadar saat liburan kemaren kalo keluarga gw ternyata kasar juga ๐Ÿ˜ฆ )

Mungkin karena bawaan orang Jakarta atau mereka uda terbiasa sama standar pelayanan tinggi kali ya… tapi kadang orang tua dan adek gw lebih terkesan memerintah daripada minta baik-baik, dengan omongan yang kadang agak kasar juga.. dan mereka pun ga sadar kalau mereka agak kasar.

Tentu gw merasa kecewa, apalagi kaget dan gw baru sadar sekarang kalau mereka begitu.. (mungkin karena liburan ini hati gw bener-bener lagi damai-damainya kali ya :roll:)

Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin sebelum-sebelum itu gw juga pernah seperti itu ๐Ÿ˜ฆ

Kalo diinget-inget jaman gw masih semester-semester awal, sepertinya gw juga ga peduli tentang siapa yang melayani gw di tempat makan. Intinya sih gw musti makan dan gw musti puas titik (apalagi kalo lagi laper ya huahaha.. the state of being hangry is so terrible) dan dulu gw juga suka ga sabaran banget kalo di tempat makan..

hangry

Gw juga sempat mikir, kapan ya gw mulai berubah dan mulai menjaga perilaku? Oh iya.. baru inget.. gw pernah kerja di restoran, also as a waiter.

Sepertinya bekerja sebulan sebagai pelayan di restoran juga memberikan gw pelajaran dan pengalaman yang gw ga boleh gw lupain seumur hidup.

Memang sih, kelihatannya sih simpel.. paling cuman perlu ambil order, proses order, ambil order, bawa ke meja makan.. beres..
Tapi yang lu ga tau adalah kejadian dan kehidupan di balik orang yang melayani kamu.

Pelayan tentunya mempunyai kehidupan sendirinya juga. Pelayan itu sama seperti kamu, mereka hidup juga untuk mencari nafkah dan juga ingin diperlakukan dengan baik juga. Sebagai seorang manusia, pelayan pun mempunyai kehidupan mereka masing-masing dan juga tentunya mimpi-mimpi yang mereka ingin capai juga.

Dari pengalaman sebagai penjual dan pelayan inilah gw belajar untuk melatih kesabaran dan juga menghargai orang lain.

Bagi yang belum pernah merasakan seperti apa sih menjadi seorang pelayan di resto, ada beberapa hal yang kalian mungkin bisa belajar dari seorang pelayan. Gw coba ceritain beberapa hal yang gw pelajari dari kehidupan sebagai pelayan ya..

  1. Jadi pelayan itu harus terbiasa dengan detail. Salah dikit aja bisa dimarahin sama si bos yang ternyata bisa lebih detail lagi (alias suka mencari kesalahan hihi :mrgreen: )
  2. Apapun alasannya, menjadi pelayan harus tetap tersenyum. Meskipun hari-hari lu lagi bete di rumah, mungkin habis kebanjiran, atau uang berobat sudah habis, ataupun habis diputusin mungkin sama pacar? Lu musti tetap tersenyum demi pelayanan yang baik untuk pelanggan. ๐Ÿ™‚
  3. Menjadi pelayan juga harus belajar untuk sabar, kalau ada pelanggan yang terlihat nyebelin dan terlalu menuntut, hadapi saja dengan senyum
  4. Jadi pelayan justru bosen kalau sedang tidak ada kerjaan. Aneh loh. Kadang kalau ada pelanggan malah hari sebagai pelayan lebih cerah karena kita ga bekerja sia-sia gaji buta.. malah lebih pegel loh kalo harus berdiri berjam-jam daripada berjalan berjam-jam.
  5. Jadi pelayan harus belajar untuk cekatan, dan bisa membawa banyak barang dalam satu tray, apalagi kalau restonya penuh dan pelayan yang bekerja kebetulan sedang sedikit.. mayan berat deh bawaannya di tray hahaha
  6. Untuk shift sore-malam, para pelayan biasanya harus makan lebih awal dari jam makan biasa demi menambah tenaga untuk bekerja sampai malam. Jadi yaa kadang pada saat bekerja masih agak lapar, apalagi setelah selesai untuk closing malam, yang ga tahan lapar pasti bakal lapar banget.. yang uda biasa sih selow aja ๐Ÿ˜
  7. Gaji para pelayan (di Jakarta) itu kecil loh… serius! Mungkin buat para mahasiswa ideal berpikir kalau semua orang pasti bakal diberi upah umr jadi hidup mereka masih bisa dibilang enak.. kaga! Gaji mereka kadang masih di bawah umr, dan ini tergantung dari suksesnya restoran juga. Apalagi kalau baru awal-awal mulai kerja di resto, harus belajar untuk terbiasa dengan gaji yang di bawah umr.
  8. Gaji pelayan akan sedikit lebih kecil dibandingkan orang-orang yang bekerja di dapur. Meskipun demikian, orang dapur harus bekerja lebih giat lagi karena dapur kan harus bersih, dan kerja di dapur lebih banyak resikonya.
  9. Pelayan itu sangat suka dengan anak kecil. Lumayan kan mencerahkan hati anak kecil dengan membuat tertawa dari kejauhan
  10. Pelayan itu lebih senang jika bisa berinteraksi dengan para pelanggan ๐Ÿ™‚
  11. Hapalan para pelayan itu bagus-bagus loh. Mungkin dari promosi yang sedang diadakan, kartu atm apa yang bisa dipakai, berapa diskonnya, deskripsi menu, dan bahasa-bahasa asing jika melayani di restoran menu asing
  12. Siap-siap miris melihat banyak bahan makanan dibuang-buang karena dianggap sudah tidak bisa dipakai lagi. Sebenernya ini standar semua resto bahwa makanan yang dianggap basi tidak bisa dikonsumsi oleh para staff karena takut basi dan staffnya ntar malah keracunan lagi.. terus nanti kan yang disalahin resto gitu.. tapi yaa yang namanya manusia ga mau rugi juga, staff mah seneng aja kadang masak makanan yang sudah siap dibuang.. yang penting kan belom basi huehehe (yang ini jangan kasih tau si boss ya huehehe ๐Ÿ˜ˆ yang penting kan makanan yang fresh ga dicolong huehehe)
  13. (Update 18/9/14) Siap-siap juga melihat banyak banget pelanggan yang tidak menghabiskan makanannya juga.. Miris rasanya melihat orang-orang tidak menghabiskan apa yang mereka telah beli.. Yang bekerja sebagai pelayan sih ga sanggup untuk membeli makanan-makanan yang mahal-mahal, jadi yang bekerja sebagai pelayan sih tau rasanya untuk menghargai makanan yang telah diberikan.. Finish your food people!
  14. Meksipun tanggal merah atau di saat orang lain libur, menjadi pelayan pasti tetap bekerja.. ga lucu kan kalau saat di mana orang-orang pada sibuk mencari makan malah restorannya tutup.. kan lumayan sumber pemasukan..
  15. Kalau menjadi pelayan di restoran tertentu, siap-siap bosen juga dengan makanan di restoran itu juga hihi. Iya lah jadi pelayan mah uda biasa nyobain makanan di resto itu. Makanya kadang kalau ada kenalan juga dengan staff di resto lain, kadang kita tukeran menu makanan loh. Lumayan kan jadi tau masakan di resto lain seperti apa.
  16. Kadang menjadi pelayan, pastinya ingin mempunyai kehidupan yang lebih baik. Tapi lebih baik mensyukuri apa yang kita punyai sekarang dong ๐Ÿ™‚

Banyak hal yang mungkin masih belom gw masukin ke list karena minimnya pengalaman gw sebagai pelayan.. tetapi gw kira-kira bisa merasakan bagaimana sih kehidupan menjadi seorang pelayan di Jakarta.

Kalo di luar negri (Amerika, Eropa) di mana pelayannya dihargai, dan biasanya kalau di luar negri (Amerika, Eropa) yang bekerja di restoran kan anak-anak SMA jadi mereka belajar untuk menghargai sesama.. Lah di Indo, menjadi pelayan di Indonesia memang dianggap sebagai “babu” dan mental ini diajari oleh para kalangan elite.. Bagaimana nanti bisa belajar untuk menghargai orang lain?

Gw jadi inget pada saat liburan tahun lalu, gw bersama kenalan-kenalan baru (ga usah sebut nama lah ya) lagi makan di suatu tempat makan resto. Waktu itu sih lagi waktu-waktunya lebaran, jadi pasti banyak juga dong yang balik kampung jadi staff di resto juga pasti dikit. Di saat itu restoran pastinya rame banget dong, dan padat banget dengan pelanggan, jadi pelayanan pun agak lambat tentunya.
Nah, ceritanya kenalan-kenalan baru gw itu orangnya pada ga sabaran banget, dan terlalu menuntut gitu.. ceritanya sih mereka laper.. tapi kalau melihat di sekeliling mereka sih pengen gw teriakin “Ya ga cuman lu doank kaleee”
uda gitu bawel lagi mulutnya, kasar lagi.. cuman bisa membuat resah keadaan sekitar aja..

Pengalaman ini tentunya gw dapetin (kebetulan) saat gw di Jakarta ya.. Ga tau deh bagaimana di Bandung, apakah begitu juga orang-orangnya..? Tapi selama ini sih yang gw lihat orang Bandung rata-rata lebih sopan dan ga sekasar orang Jakarta. Orang Bandung pun kalau ingin menolak orang yang sedang menawarkan jualan pun juga sopan sekali malah.

Seandainya saja para remaja sudah dibiasakan untuk belajar melayani orang lain, mungkin mereka juga bisa belajar untukย  menghargai orang lain juga dan juga susahnya mencari uang seperti apa. Kadang gw merasa para remaja itu masih manja dan susah menghargai orang lain yang juga bekerja. Mentang-mentang merasa beda golongan makanya bisa memperlakukan orang lain seenaknya..

Sebagai yang telah berpengelaman (sedikit) sebagai pelayan, tentunya gw juga punya tips dong yang bisa kalian lakukan kalau menghadapi hal seperti ini. Kuncinya adalah komunikasi yang baik antara pelanggan dan pelayan. Pelayan juga pastinya mau dong memberi tahu jika orderan sedang penuh, atau berapa lama waktu yang ada supaya orderan yang bisa keluar.
Dan kalau pelayan sedang super sibuk sehingga apa yang kamu request ke pelayan lama banget untuk dilakukan, bisa dong coba berdiri sendiri untuk memberi tahu pelayannya, daripada harus memanggil pelayannya dengan kasar dari tempat dudukmu.
Kalau hanya sekedar meminta barang-barang yang gampang diambil, ambil sendiri dong.. bisa ambil sendiri kan?
Jangan manja dong mentang-mentang kamu bisa membayar buat makanan itu.

Buat yang merasa ga pernah memedulikan orang yang sedang melayani kamu di restoran, ataupun orang yang sedang menawarkan jualan / kartu kredit di mall.. mending dari sekarang coba perhatikan baik-baik orang yang melayani kamu.. mungkin saja orang tersebut juga sebaya dengan kamu.

Buat yang merasa sering kasar dengan orang yang melayani kamu, mending coba tanya diri kamu sendiri: Do You Even Serve?

Sebagai pelayan tentu mereka akan melayani yang terbaik, tapi mereka juga bukan babu yang bisa disuruh-suruh seenaknya juga..

We will serve you the best, but we are also not your servants.

 

Apakah ada yang pernah bekerja sebagai pelayan juga, mungkin di resto-resto? Sekalian cerita dong, mungkin bisa aja lewat komen haha. Lumayan kan bisa nambahin list gw di atas, mungkin bakal juga diupdate hahaha. Thanks for reading ๐Ÿ™‚

Iklan

Satu pemikiran pada “Do You Even Serve?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s