Acceptance (?)

Originally posted on 25th December 2011

 

Sudah sejak tiga hari setelah gw kasih tau ortu gw kalo gw gay.. rasanya kaku sekali.. gw juga masih ga terlalu berani nyapa nyokap.. cuman sesekali aja manggil, setelah itu langsung sembunyi muka lagi, kucing2an doank..nyokap pun manggil kalo lagi butuh doank, setelah itu juga sama kucing2an doank..

Suatu sore bokap gw nyamperin gw setelah mandi.. bokap gw bilang nyokap gw ternyata masih sedih.. Bokap pun menyarankan agar gw coba ngomong ke nyokap supaya setidaknya nyokap gw ga terlalu sedih dan supaya bisa meringankan beban nyokap gw. Ok, gw pun akhirnya memberanikan diri ngomong ke nyokap.

Nyokap pun akhirnya mengeluarkan uneg2nya.. Sebagai orang tua, pasti mereka merasa telah memberikan yang terbaik. Makanya pasti shock kalo mengetahui bahwa anaknya itu gay. Padahal nyokap merasa telah mengejari anaknya cara untuk bertingkah laku jantan (dulu kalo diinget gw sempet bertingkah laku kyk cewe soalnya, dari cara jalan gw yang ga bener, berbicara kadang juga kyk cewe, dsb.. sekarang sih uda ga *amin*).

gw pun sempet bilang kalo gw uda merasa suka cowo sejak SD, meskipun waktu itu gw masih dalam denial. Nyokap gw bilang, “kan belum pasti.. kamu tau dari mana? kan kamu masih kecil. Mama aja pas kecil belum pernah ada perasaan suka2an, jadi mana bisa” (dalam ati gw: naif sekali nyokap gw..)

Gw pun sempet bilang kalo gay itu bukan karena pengaruh lingkungan saja, tapi sudah berada dalam genetik. Gw pun ingin ikut memperjuangkan hak gw sebagai orang gay. Nyokap gw bilang,” lu boleh memperjuangkan hak mereka, tapi jangan jadi bagian dari mereka” (dalam ati gw: munafik)

Nyokap pun suruh gw berdoa saja, bukalah hati dan percaya hati kalo Tuhan pasti bisa menyembuhkan (ini cara klasik orang tua dalam berdebat.. bener deh, typical orang Indo gini nih)

Gw pun sudah dipesan bokap untuk menerima mentah2 dulu, jangan sampai omongan gw menyakiti perasaan nyokap gw (lagi).. jadi pas dinasihatin nyokap, masuk kuping kiri keluar kuping kanan d.. Omongan nyokap mewakili mayoritas masyarakat Indonesia yang tidak setuju terhadap kelompok LGBT soalnya. Menyedihkan kalo dipikir2 mengapa Indonesia bisa sebegitu percaya sama ajaran agama mentah2.

Kalo dari pihak bokap gw bisa lebih terbuka.
Jadi ceritanya setelah cerita2 sama nyokap, nyokap gw pergi buat ketemu sama temen. langsung deh gw kyk beradu debat sama bokap gw..
Sebelumnya gw sempet nunjukin beberapa video ke bokap gw.

Dari penjelasan bokap gw, gw jadi lebih ngerti kenapa orang tua gw sempet ga terima. Ternyata hal itu mengenai masa depan.

Bokap gw cuman takut kalo masa depan gw ga bahagia, di mana gw harus hidup secara sembunyi2 dan tidak bisa terbuka kepada orang banyak.
Belum lagi masyarakat yang karena mayoritas *ehm maaf* Muslim maka mereka sangat sensitif terhadap hal yang “haram”. Bagaimana jika ternyata teman gw mengetahui terus jadi bahan omongan dari belakang / backstabbing?
Belum lagi kalo punya pilihan hidup, gimana mau nikah? Kalo mau nikah berarti harus ke luar negeri dan bakal susah diakuin di Indo.

Meskipun demikian, bokap gw bilang orang tua pasti support apa pun pilihan hidup, karena gw adalah anak mereka. Hanya waktu saja yang dapat menyembuhkan nyokap. Bokap gw juga bilang seiring berjalannya waktu siapa tau gw bisa juga demen sama cewe karena hanya belum mengeksplorasi lebih jauh (jiiaahh, ternyata bokap gw juga berharap..) Gw sempet ngejelasin ke bokap gw sih kalo gw demen cewe tapi dari tampang doank, ga sampe ke tubuhnya.. menyedihkan yak..

Setelah itu gw paksa bokap gw supaya nyokap sama bokap gw nonton video ini

Video ini judulnya Prayers for Bobby dan ceritanya pasti tidak beda jauh dengan kehidupan yang kita alami sebagai PLU..
Bagi yang rencana coming out (ataupun yang mungkin udah, tapi orang tua masih belom terima) mungkin bisa suruh menonton video ini..
Gw jujur aja masih belom tanya2 lagi sih sama nyokap setelah itu..

Sampe saat gw posting ini masih fine aja, tapi nyokap masih berharap keajaiban (dengan berharap dan berdoa.. *sigh*)

Iklan

Satu pemikiran pada “Acceptance (?)

  1. Great experience Le, you are very brave. It’s very impressing. You came to them and stated with some reasons.
    Better idea ketimbang mereka yang menemukan sendiri bahwa lu gay, krn itu bakal lebih parah impactnya dan ga ada sedikit pun acceptance di sana.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s